Selamat Datang di
Website Himpunan Keluarga Maula Aidid

selamat datang di website himpunan keluarga maula aidid

Al-Imam Muhammad Maula Aidid mendirikan rumah dan masjid kecil di lembah Aidid. Tidaklah orang-orang datang ke lembah tersebut kecuali untuk melaksanakan shalat jum’at atau berziarah kepada para Ahli Khair dan para Sholihin.

Suatu Ketika Al-Imam ditanya oleh beberapa orang : “Wahai Imam mengapa engkau mendirikan sebuah masjid yang juga dipakai untuk shalat jum’at sedangkan dilembah ini tidak ada penghuninya”.. Lalu beliau menjawab :” Nanti akan datang suatu zaman yang mana di zaman tersebut banyak sekali ummat yang datang kelembah ini dan bertabaruk “.

Artikel Islami

KOPI DAN IMAM HADAD

by Sayyid Muhammad Yusuf S.Pd., M.Si

              Kopi, minuman yang digandrungi semua kalangan. Minuman tersebut dianggap membuat tenang bagi penikmatnya. Apalagi unsur cafein yang ada di dalamnya, mempunyai kandungan yang bermanfaat. Manfaat tersebut diantaranya membuat bersemangat, menekan resiko jantung dan diabetes, serta mengobati asam urat dan sakit kepala. (www.alodokter.com/kafein-bisa-menjadi-sahabat-sehat)

              Kopi, juga digemari para sufi di Yaman. Ketenarannya di negeri tersebut baru terlihat pada tahun 1440 H. Kala itu minuman tersebut disebut bisa menggapai mabuk cinta (mahabbatullah).  Para sufi tersebut meminum kopi tersebut untuk konsentrasi berdzikir. Maka dari itu kopi merupakan minuman yang wajib disediakan pada halaqah-halaqah dzikir di Yaman. (Abdul Halim: eranews.com:2014)

              Kedai kopi mulai terlihat di Cairo dekat Masjid al-Azhar, Istanbul, dan Suriah pada tahun 1554 H. Ketika itu kedai itu sebagai tempat bercerita berbagai problematika yang dihadapi, bertukar pikiran, dan melepaskan penat. Umumnya orang-orang yang mampir ke kedai tersebut imigran dari negara lain yang berada di tiga negara tersebut. Setelah mereka mampir ke kedai kopi tersebut maka ada ketenangan dan bersemangat dalam menghadapi hari-hari kedepannya. (Abdul Halim: eranews.com:2014)

              Hubungan Yaman dan Indonesia juga terjalin melalui kopi. Dimana pada tahun 1696 M, saudagar-saudagar Yaman mengirimkan kopi arabica ke pemerintahan Belanda di Indonesia melalui India.  Untuk  itu kopi sampai saat ini sangat digemari oleh rakyat Indonesia. Bahkan, di era revolusi 4.0, kedai-kedai kopi dimodernisasi. Modernisasi tersebut, tampak di dalamnya terdapat wifi agar membuat betah konsumen untuk membrowsing internet melalui gawainya.

              Di sisi lain, Imam Abdullah bin Alwi Al-Haddad juga termasuk tokoh sufi penikmat kopi. Ada waktu-waktu tertentu bagi dirinya untuk menikmati minuman tersebut. Pagi, selepas Zuhur, dan sepertiga malam adalah waktu yang dikhususkan beliau untuk menikmati kopi. Perlu diketahui, sebelum beliau menyicipi kopi tersebut ada surat-surat di dalam Al-Quran dan dzikir tertentu yang dibaca terlebih dahulu. Sebab dengan membacanya akan menambah keberkahan dalam meminumnya.

Ketika beliau minum kopi di waktu pagi maka sebelumnya ia membaca al-Fatihah, dan ayat Al-Kursi. Tatkala selepas Zuhur, sebelum ia meminum kopi, ia membaca al-Fatihah, al-Quraisy, al-Kautsar, dan al-Ikhlas. Pada waktu sepertiga malam, ia meminum kopi diiringi membaca Ya Qowi 116 kali setelah itu didiamkan lalu membaca al-Fatihah dan ayat al-Kursi kemudian meminumnya lagi.  (Ahmad bin Hasan al-Haddad: 1999:13)

 

oleh Muhammad Yusuf Aidid, S.Pd, M.Si (Dosen Agama Islam Universitas Indonesia dan PNJ)

Desember 26, 2020 JustMe